Pages Navigation Menu

Kakek Pohon

Posted by on Jun 8, 2015 in prosa | 0 comments

Kemarin, ada suara berisik muncul dari balik pohon besar di belakang rumah. Ibu menyebutnya pohon beringin. Kata ibu, umur pohon ini lebih tua dari kakek. Aku heran, mengapa pohon besar ini bisa ada di belakang rumah? Ibu tak pernah bisa menjawabnya. Menurut almarhum kakek, seperti penjelasan ibu, tak ada yang menanam pohon ini sebelumnya. Pohon ini hadir begitu saja tanpa sepengetahuan orang rumah. Hingga menjadi sebesar sekarang. Beberapa jenis burung kadang hinggap di pohon ini. Tupai juga, aku sering melihat sepasang tupai di sana. Pohon ini mungkin rumah singgah bagi para binatang ini. Namun pada suatu sore, aku mendengar suara manusia dari balik pohon. Terdengar seperti suara anak kecil, memanggil “mama, mama.” Ini pertama kali terjadi. Aku menceritakan pada ibu. Ia tak percaya. Ibu mengira aku beralusinasi. Aku kembali mengintip pohon besar itu dari balik jendela. Kali ini tidak...

Read More

I Balu Kawanan Teken I Balu Kanginan

Posted by on Apr 3, 2014 in prosa | 0 comments

Kacarita di Mengwi ada anak balu dadua. Kene critane. Ada kone anak muani maumah di Banjar Kawanan. Jani ia balu sawireh kurenane sube mati. Ento karana keadanin I Balu Kawanan. Ene ada buin anak luh maumah di Banjar Kanginan masih kurenane sube mati. Kaadanin ja I Balu Kanginan. I Balu Kawanan demen teken I Balu Kanginan, kewala I Balu Kanginan tusing pesan demen teken I Balu Kawanan. Lantas sai-sai kone I Balu Kawanan kema nglalinin I Balu Kanginan. Nglemeng petaina I Bali Kanginan tusing kone nyak masanggup tekening I Balu Kawanan. Buin manine masi kema I Balu Kawanan nguya ngalemesin kanti akuanga kene akuanga keto masi tusing I Balu Kanginan nyak nyangupin. Kanti suba keweh pesan I Balu Kawanan ngarikrikang daya apang mangdane nyak masanggup I Balu Kanginan tur apang bakat anggona kurenan. Nah sube kone keto, buin manine...

Read More

Galau

Posted by on Mar 12, 2013 in prosa, sajak | 0 comments

Apakah kesabaran dan perjuanganku benar-benar tak terlihat di matamu? Kau tahu segalanya kan? Lalu kenapa kau diam? Mengapa kau bisu? Aku menulis ini dengan rasa sakit yang menohok tepat di pelipisku. Ya..kamu memang tidak benar-benar memahami. Aku menatap tuts keyboard laptop dengan raut masam. Aku sadari itu. Aku hanya ingin kau menyadari, aku butuh...

Read More